Tuesday, December 22, 2015

Drama Manusia



dulu...
cerita melayu banyak yang tentang 'mak tiri' jahat hinggakan masyarakat melabelkan 'mak tiri' tu jahat....

lama kelamaan...
cerita melayu mula mengubah pemikiran manusia dengan keluarkan cerita tentang 'mak tiri' ok...masyarakat pon mula menerima isu 'mak tiri'....

dulu...
drama melayu menayangkan hero hero muda berbadan sado yang kaya raya, bisnesman...muda mudi mula nak tiru gaya hero heroin drama ni...

lama kelamaan...
muda mudi mula terjebak dengan pengaruh buruk hero heroin hingga hutang dan maruah ada yang dah ke laut...


dulu...
nak tiru citer mat salleh yang pasangan suami isteri berskandal kat tempat keje adalah perkara biasa, tak pun time urusan bisnes campur dengan terpengaruh dari zaman muda mudi dulu.Kengkadang ada memenangkan watak tu sebagai hero heroin...

lama kelamaan...
masyarakat mula terbiasa dengan isu skandal di tempat keje atau teman tapi mesra...suami isteri jumpa time malam sbelum tido je...

dulu...
masyarakat tau akan hukum poligami dan tidak menjadi isu pun di zaman zaman yang mengamalkan didikan islam berdasarkan quran sunnah...

lama kelamaan...
pencipta drama mula menimbulkan isu rebut harta bini bini...perbalahan dan permusuhan...ada yang mengaitkan dengan sihir...bermacam macam hingga meresap ke dalam otak masyarakat dan menanamkan pandangan negatif terhadap hukum yang dibenarkan...

dulu...
cam citer kat atas tadi...hero mesti kaya bisnes billion billion, keta nak mahal...si jantan pon tertengok kagum...dalam otak dapat keta best keje nak angkut awek...

lama kelamaan...
menjadi hamba duit...sanggup melakukan apa saja untuk mencapai 'keta best' tadi tu...rasuah, pecah amanah, seleweng projek kawan menjadi satu kebiasaan...hamba dunia lahir setiap hari...

dulu...
time aku belaja kat mmu dulu ada sekumpulan budak pompuan yang aku kenal dok gile ngan drama melayu ape ntah...si hero ni pernah merogol si heroin then insaf pastu nak kawen balik ngan mangsa rogol dia ni...yang penonton pompuan mula menyokong sifat baik si hero tu...citer nya skang ni sebab hero badan sado muka hensem...cuba kalau hero muka cam aku...kompem taknak...hahahaha

lama kelamaan...
maruah wanita dan kepimpinan lelaki hanya tinggal pada nama...
perngertian & kualiti yang tercalar...

dulu...
hpone hanya satu kehendak dan tak merasakan penting hidup tanpa hpone. Hanya berhubung dengan kenalan rapat je...

lama kelamaan...
hpone dah jadi satu keperluan...tanpa hpone yang boleh berinternet, hidup menjadi kosong...beralasan mampu mengenali masyarakat asing tanpa sekatan...

akhirnya, si suami dan si isteri mula regang...
orang ketiga yang tak dikenali jadi pendengar setia...
pengaruh TV memanipulasi pemikiran...
hukum quran & sunnah ditendang...
hanyut terus ditenggelam ombak...
disangka tersenyum dihatinya sunyi...

Read more »

Tuesday, June 9, 2015

Sejarah Berhala & Pemujaan Kubur


Surah Nuh ayat 21- 23 :

21. Nuh berkata : 'Ya Tuhanku, sesungguhnya mereka telah mendurhakaiku dan telah mengikut orang-orang yang harta dan anak anaknya tidak menyembah kepadanya melainkan kerugian belaka,

22. dan melakukan tipu daya yang amat besar'.

23. Dan mereka berkata: 'Janganlah sekali kali kamu meninggalkan penyembahahan tuhan tuhan kamu dan jangan pula sekali kali kamu meninggalkan penyembahan Wadd, dan jangan pula Suwwa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr".

Dibuka penulisan kali ni dengan Surah Nuh ayat 21-23 yang menceritakan kejadian syirik yang pertama dilakukan dikalangan umat manusia. Ayat Quran ini telah menyebut 5 nama iaitu Wadd, Suwwa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr yang dijadikan sembahan dan pujaan oleh umat Nabi Nuh a.s. 

Cuba kita perhatikan apakah persamaan yang terjadi ketika di zaman Nabi Nuh a.s dengan zaman kita sekarang yang segelintir mengangkat tok syeikh dan pak habub si pemuja kubur.

Sebelum tu sekali lagi aku nak menyambungkan ayat di dalam surah yang sama di atas iaitu bermula dengan ayat 24-25.

24. Dan sesudahnya mereka menyesatkan kebanyakan (manusia) dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zalim itu selain kesesatan.

25. Disebabkan kesalahan kesalahan mereka, MEREKA DITENGGELAMKAN LALU DIMASUKKAN KE NERAKA, MAKA MEREKA TIDAK MENDAPAT PENOLONG-PENOLONG BAGI MEREKA SELAIN DARI ALLAH.

Saje aku nak highlight kan beberapa ayat bagi pembaca sedar betapa besarnya balasan bagi orang yang melakukan perkara-perkara yang aku akan jelaskan sekejap lagi...

Menurut majoriti para ulama tafsir, Wadd, Suwwa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr adalah nama-nama berhala yang terbesar pada kabilah-kabilah umat Nabi Nuh a.s dan pasa asalnya mereka itu semua adalah orang-orang yang soleh. Ketika hidup mereka, kelima-lima ini mengajak kepada kebaikan, menasihati, dan memberikan impak yang positif kepada umat ketika itu. 

Walaubagaimanapun, dengan kuasa Allah azza wa jal yang hidup dan mati hambaNya di atas kekuasaanNya, telah menarik nyawa kelima-lima orang soleh ini. Dan umat ketika itu dapat merasakan kehilangan yang besar sehinggakan syaitan membisikkan kepada mereka agar dibina patung-patung bukan untuk disembah tetapi hanya untuk memperingati jasa-jasa orang-orang soleh ini.

Silih berganti generasi ke generasi yang lain, syaitan sekali lagi datang kepada anak cucu cicit mereka dan menghasut agar dilakukan sedikit penghormatan ke atas patung-patung tersebut dan bukan untuk disembah. Diadakan 'maulud' atau bak kata zaman skang ni sambutan hari lahir dengan sedikit upacara ke atas patung-patung tersebut. Kalau dalam tradisi melayu seakan memberi pulut kuning atau sebagainya.

Selepas bertukar ke generasi yang lain, syaitan sekali lagi datang dan membisikkan kepada umat baru ketika itu untuk menghias dan menyembah patung-patung orang soleh sehinggalah lengkap proses mensyirikkan Allah azza wa jal. Bak kata kuang ajar, dengan berkat kesabaran syaitan dan kecetekan aqidah umat ketika itu, syaitan berjaya dalam misi menyesatkan umat manusia sehinggalah sedar atau tak, terbawa-bawa sehingga kini!.

Larangan duduk di atas kuburan memang
telah disebutkan oleh Rasulullah s.a.w
Sedar atau tidak wahai manusia zaman sekarang!

Segolongan manusia yang mengaku tok syeikh, alim ulamak, ahlul bait dan sebagainya telah meng'agong'kan kubur-kubur terutamanya kubur orang-orang soleh sehingga mengadakan majlis di atas kuburan tersebut. Bukankan telah disebut di dalam hadith shahih dari Imam Muslim mengenai larangan solat hatta duduk di atas kuburan!. Adakah mereka benar ahlul bait keturunan Nabi Muhammad s.a.w tetapi melakukan larangan Baginda?.


Mungkin ada yang mengatakan mereka cuma mengadakan majlis tetapi tidak sehingga menyembah...

Bro!
cuba baca balik hadith yang shahih tersebut. Terdapat larangan kan...apa yang nak degil sangat...apakah kita sedar yang ini semua adalah bisikan syaitan?. Lihat semula tafsir surah Nuh di atas. Adakah pada mulanya mereka menyembah?....TIDAK!

Cuba kita tengok balik apa yang tok syeikh skang ni buat...
Mereka meng'agong'kan orang-orang yang soleh sehingga melakukan ketaksuban ke atas kuburan mereka. Mereka bukan sahaja berzanji, berzikir di atas kubur bahkan mempercayai bahawa tanah kuburan atau kain yang diletakkan di atas kuburan orang soleh itu mampu memberi keberkatan dan manfaat ke atas mereka!....

Ketaksuban terhadap orang-orang yang soleh
boleh membawa kepada kesyirikan yang nyata
Sungguh cantik pendekatan mereka kepada masyarakat kita... mereka memasukkan unsur unsur adab yang indah dan aku sendiri mengakui peradaban mereka tetapi juga mereka memasukkan dan membacakan hadith-hadith palsu kepada masyarakat. Aku sendiri mengikuti mereka dulu, tapi berbaliklah semula kepada Quran & Sunnah kerana itu lah menjamin kita selamat di dunia dan akhirat kelak. 

Jauhkanlah perkara yang taksub di dalam agama. Cukuplah berpandukan kepada Quran & Sunnah yang ditinggalkan Rasulullah s.a.w kepada kita. Kita mengaku kita beriman kepada Rasul, tetapi kenapa kita sendiri menolak perintah dan larangan yang disebutkan oleh Nabi Muhammad s.a.w sendiri?...

Pemujaan Kubur Nabi Hud a.s di Hadramaut,Yaman
 yang dipimpin oleh Habib Umar
Adakah kita mengikut ajaran tok syeikh dan pak habub lebih dari ajaran Allah azza wa jal di dalam Quran dan Rasulullah s.a.w. di dalam Sunnah beliau?...ingatlah, mereka cuma manusia biasa yang tidak maksum dan mempunyai cacat cela tidak boleh sama sekali disamakan dengan Rasulullah s.a.w. dan ibadah cumalah hanya untuk Allah s.w.t dan perintah itu disampaikan dari-Nya melalui Rasulullah s.a.w bukannya tok syeikh mahupun pak habub habab ni suma...mereka tidak mampu dan tidak layak memerintahkan ajaran ibadah yang tidak diajar oleh Penghulu sekalian umat, Rasulullah s.a.w!...

Read more »

Tuesday, May 12, 2015

Modus Operandi kesesatan aqidah di Malaysia...berjaya atau tidak? (bhgn 1)


Dah lama sebenarnya aku nak kupaskan isu ni cuma belum ada masa sesuai untuk aku masukkan kat dalam penulisan aku... lagipun aku tau mungkin ramai yang tidak sedar akan menolak & mengkritik penulisan aku dan mengatakan aku keyboard warrior. Sebenarnya, ini lah tujuan utama aku untuk menyampaikan penulisan ni pada semua. Alhamdulillah, ada jugak yang aku berjaya bercakap secara depan-depan dan mereka menerima dan menyedari betapa banyaknya anasir-anasir halus yang cuba merosakkan pemikiran dan pemahaman aqidah kita sebagai ahli sunnah wal jamaah!.

Sebelum aku meneruskan, nak diingatkan bahawa, syiah sememangnya terkeluar dari aqidah islam yang sebenar dan seharusnya kita menolak mereka secara terang-terangan. Dalam penulisan ini, aku tidak akan terus menunding jari kepada satu 'puak' dan lebih,  yang ada dari mereka menggelarkan diri mereka sendiri sebagai 'keturunan nabi' yang kini berjaya mengkomersialkan diri mereka dengan aktiviti nyanyian dan tarian yang ntahmana datang pon aku taktau (walaupun hakikat dpt dilihat seakan dengan puak syiah)...


Seorang ulamak syiah yang aku tak berapa ingat nama dia, tapi ada hujung nama al-kulaini atau al-qulaini, mengatakan di dalam al-ushul minal kafi (kalau tak silap) :

 "tidak ada agama bagi orang yang tidak ada taqiyyah"

apakah itu "taqiyyah"?

Taqiyyah itu adalah satu sifat pura-pura atau hipokrit untuk menyembunyikan hakikat sesuatu di dalam hati. 

Sebagai contoh:
Aku menjadi seorang yang sopan santun di hadapan sesuatu kaum sedangkan di dalam hati aku ingin menghancurkan mereka. 

Masihkah kita ingat dahulu Malaysia pernah dikejutkan dengan isu kesesatan Al-Arqam yang dibawa oleh Abuya Ashaari?.

Beliau dikecam hebat dan dikatakan sesat sesesatnya dan kerajaan ketika itu mengambil tindakan yang pantas membendung ajaran ini dari terus menular. Cerita mengenai abuya yang bertemu nabi dan sebagainya dianggap gila dan sememangnya sesat dari ajaran islam yang sebenar.

Alhamdulillah, akhirnya ajaran ini dapat dikikis sedikit demi sedikit hingga tidak didengar lagi sehingga sekarang.

Walaubagaimanapun, kini terdapat puak puak yang ntah datang dari mana, yang tidak pernah muncul sebelum ini, datang ke Malaysia dan mengatakan mereka adalah keturunan Nabi s.a.w. Mereka me'reka' salawat ke atas nabi s.a.w mengikut kehendak mereka sendiri. Mereka percaya bahawa majlis mereka dihadiri oleh Nabi s.a.w. dan mimpi bertemu dengan nabi s.a.w adalah satu sumber hujah untuk melakukan satu perkara baru di dalam ajaran islam.

apabila sudah begitu taksub hinggakan menjadi kepada penyembahan kubur
Pada mula kedatangan puak puak ni, aku yang terpinga-pinga dan cuba mengikuti pergerakan mereka. Aku menerima mereka dengan mudah, menyanyikan lagu-lagu yang didendangkan, hinggakan ada beberapa keping cd dari mereka diletakkan di dalam keta aku. Selain tu juga, aku mengikuti rancangan mereka di rancangan tv dan sebagainya. 

Sehinggalah satu hari tu...
Aku dok berjalan sorang-sorang kat Shah Alam dan singgah ke MPH @ SACC Mall... aku ternampak satu buku berkaitan dengan bidaah. Aku tak ingat tajuk penuh buku tu dan penulis buku tu adalah salah sorang dari puak puak ni yang aku dok folow kaw kaw nya... tengah seronok aku terbaca, tetiba ada satu bab ni dia menyamakan perbuatan seorang sahabat adalah bidaah dan bidaah itu adalah diterima di dalam islam. Perbuatan (ibadah) itu disampaikan kepada Rasul s.a.w dan diterima. Menurut kata penulis tu, itu adalah bidaah yang baik ataupun dipanggil sebagai bidaah hasanah. Alhamdulillah Allah menjauhkan aku dari kekeliruan dan kesesatan, aku teringat tentang hadith yang berbunyi, 

Rasulullah s.a.w bersabda, 'Sesungguhnya barangsiapa hidup sesudahku niscaya dia akan melihat banyak perselisihan, maka wajib atas kalian berpegang dengan sunnahku dan sunnah Khulafa' ar Rasyidin yang mendapat petunjuk sesudahku. Berpeganglah kalian dengannya dan gigitlah ia dengan gigi gerahammu serta jauhilah oleh kalian perkara agama yang diada-adakan kerana semua yang baru dalam agama itu adalah bidaah dan semua bidaah adalah sesat'.
(HR Ahmad, Abu Daud. Tirmidzi, Dzhabi dan Hakim. Disahihkan oleh Syaikh Al-Albani dlm Shahih al Jami' no. 2549) 

Apakah yang dimaksudkan sebagai sunnah?

Sunnah itu berdasarkan dari 3 yang datang dari Rasulullah. 
1. Fi'lin (perbuatan)
2. Qaulin (kata-kata)
3. Takrir (persetujuan)

Selain dari Quran dan juga Sunnah Nabi Muhammad dan juga Sunnah Khulafa' ar Rasyidin yang mendapat petunjuk terus dari nabi sendiri, maka kita sendiri tidaklah boleh memandai-mandai melakukan ibadah khusus tanpa berpandukan sumber yang sahih ini. Dirumuskan kat sini, penulisan tersebut sememangnya jauh tersasar pengertian sunnah dan bidaah. Sesungguhnya sunnah itu sememangnya jadi rujukan kita sebagai ahli sunnah wal jamaah dan bidaah itu sememangnya sesat dan kesesatan itu tempatnya di neraka. 

Terkejut dengan kenyataan di dalam penulisan tu, aku mula mencari kebenaran tentang puak puak yang kononnya ahlul bait yang cuba memujuk pemikiran masyarakat Malaysia supaya menerima mereka. Memang agak susah untuk aku mencari kebenaran kerana mereka bagaikan ditatang oleh pihak-pihak yang kuat pengaruh di Malaysia.

Dari segi sikap dan perwatakan mereka, sememangya mereka harus dipuji kerana sikap lemah lembut mereka berjaya menambat hati masyarakat yang berjumpa atau melihat mereka sendiri. Ini memang tidak boleh dinafikan, tetapi pernah aku bercakap dengan pengikut mereka, ternyata pengikut mereka begitu taksub sehingga mengatakan aku lah yang sesat dan terpesong aqidah. Sedangkan aku bercakap menggunakan quran n hadith dan 'dia' hanya menggunakan logik akal. Bila aku dok cakap, seandainya katakan aku ni sesat, so sesatlah ayat quran dan hadith yang disebut oleh nabi s.a.w. Dan jawapan 'dia' yang sampai harini aku takkan lupa ialah,"aku dok tgk langit ada tulis alif lam lam ha...so aku tau aku tak sesat"...dengan kata-kata tersebut akhirnya aku mendiamkan diri dan berharap satu hari nnt dia akan kembali kepada ajaran quran dan sunnah Rasulullah s.a.w, insyaAllah...

(sambungan sbb takut panjang sangat)

Read more »

Modus Operandi kesesatan aqidah di Malaysia...berjaya atau tidak? (bhgn 2)



Berbalik kepada isu ini (sambungan), aku melihat mereka terlalu taksub kepada Nabi s.a.w hinggakan meminta perlindungan dari Nabi s.a.w lebih dari Tuhan sekalian alam, Allah azza wa jalla. Sedangkan disebut dalam sebuah hadith yang disebut :

Dari Ibnu Abbas, dia mendengar Umar berkata di atas mimbar,"aku mendengar Nabi s.a,w bersabda," janganlah kalian terlalu berlebih lebihan kepadaku sebagaimana orang-orang Nasrani terlalu berlebih-lebihan kepada Isa bin Maryam, sesungguhnya aku hanyalah seorang hamba Allah maka katakanlah hamba Allah dan RasulNya"
(HR Bukhari no 3445,6830)


Jawapan untuk kegiatan ibadah syiah dan rangkaian-rangkaiannya.


Bukan hanya taksub kepada Nabi s.a.w sehingga berlebihan, bahkan mereka juga menggunakan kubur untuk bertawassul dan berdoa kepada wali-wali Allah sehingga menjadikan mereka kepada kesyirikan yang nyata. Ini seakan sama dengan kepercayaan kristian yang meminta-minta kepada Jesus dan hindu yang menjadikan kubur atau orang mati sebagai tempat mereka menagih sesuatu. Sebagai perumpamaan, bila dikaitkan dengan perkara ini, perlulah mereka malu dengan kristian yang meminta kepada Jesus (Isa a.s) iaitu seorang nabi diutuskan oleh Allah azza wa jalla dibandingkan dengan wali Allah yang cuma seorang manusia biasa sahaja. Hakikatnya hanya kepada Allah kita memohon perlindungan dan pertolongan. Bukankah setiap hari kita melafazkan di dalam surah al fatihah ayat 5 :

"hanya kepada Engkau kami sembah dan hanya kepada Engkau kami meminta pertolongan"

Walaubagaimanapun, ada dari puak ini yang bersolat dan berlebih lebihan di atas kuburan. Aku sekali lagi terkejut dan terus mencari dari mana sumber yang membenarkan perlakuan di atas kuburan ini. Ternyata, tidak ada sebuah hadith atau hujah dari mana mana imam mazhab yang muktabar membenarkan berlebih lebihan di atas kuburan. Bahkan di dalam al-umm (page 246) Imam Syafie ada menyebut, 

"aku memakruhkan perbuatan menginjakkan kuburan, duduk, bersandar kepadanya kecuali seseorang tidak menemukan jalan lain selain harus menginjak kuburan untuk sampai kepada kubur keluarganya yang meninggal. Maka hal itu hukumnya darurat. Dalam kitab yang sama (page 1/146) disbutkan, "aku memakruhkan bagunan masjid di atas kuburan dan agar diratakan, atau solat di atasnya, padahal ia tidak diratakan, atau solat menghadap kepadanya. Bila seseorang solat hadap ke kuburan, solatnya sah, namun dia telah melakukan keburukan"

Sebagai seorang yang 'bijak' dan mengetahui tentang hukum hakam di dalam islam, adakah perkara yang asas ini dilupakan atau mereka hanya melakukan mengikut cita rasa hati mereka tanpa mempedulikan larangan yang disebut?.

Menilai perilaku mereka, aku menemui satu hujah dari seorang ulama yang bergelar Dr. yang mengkaji asal usul dan modus operandi pemahaman syiah ini. Disebutkan peringkat penyebaran fahaman ini adalah seperti berikut:

1. Mengangkat ahlul bait 
Mereka yang menggelarkan diri mereka sendiri sebagai ahlul bait telah membawa satu ajaran salawat yang baru dan kononnya ia mendekatkan lagi kepada Rasulullah s.a.w. Majlis salawat mereka ini tidak ubah seperti majlis tari menari dengan disertakan tarian yang ada diantara mereka bercampur antara lelaki dan perempuan. Ada juga yang cuba meng'khusyuk'kan lagi majlis salawat mereka dengan menutup lampu dan beramai ramai 'menyanyikan' salawat. Sedangkan di dalam Al-Quran telah disebut :

"Dan sebutlah nama Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai"
(Surah Aaraf ayat 205)

Kini, mereka akan/sedang/telah menganjurkan satu majlis baru iaitu Malam Cinta Ahlul Bait. Jangan terkejut sekiranya akan diadakan Malam Cinta Hassan & Hussien. Biarpun mereka menjadikan kubur Hassan dan Hussien mahupun kubur Nabi s.a.w sebagai tempat bermunajat, ianya adalah perbuatan syirik.

"Kalau kamu memohon kepada mereka (yang kamu sembah itu), mereka tidak mendengar permohonan kamu, dan kalaulah mereka mendengar pun, mereka tidak dapat memberikan apa yang kamu pohonkan itu. Dan ingatlah tidak ada yang dapat memberi tahu kepadamu (wahai Muhammad, akan hakikat yang sebenarnya) seperti yang diberikan Allah yang Maha Mendalam PengetahuanNya"
(Surah Fatir ayat 14)

2. Menimbulkan keraguan atau was was di dalam sumber agama iaitu Quran, Sunnah dan kitab-kitab seperti Shahih Bukhari, Shahih Muslim dan sebagainya.
Seperti yang dijelaskan tadi. Tidak ada dalam mana-mana hujah mazhab apatah lagi Quran dan Sunnah mengatakan boleh berlebih lebihan di atas kubur. Tetapi perlakuan mereka ini menimbulkan tanda tanya kepada masyarakat dan kepada yang telah dipengaruhi sekaligus akan menjadikan perlakuan mereka sebagai hujah, atas alasan, merekalah keturunan nabi s.a.w dan mereka lebih mengetahui dari sesiapapun. Dijelaskan perbuatan ini sememangnya perbuatan yang mempersekutukan Allah azza wa jalla.

"Dan mereka menyembah sesuatu selain Allah, yang tidak mendatangkan mudarat dan tidak pula mendatangkan manfaat kepada mereka, dan mereka berkata,"Mereka (yang mereka sembahkan itu) adalah pemberi syafaat kepada kami di sisi Allah."Katakanlah,"Adakah kamu mahu memberitahu kepada Allah sesuatu yang Dia (Allah) tidak mengetahuinya di langit dan tidak pula di bumi?."Maha suci Allah dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan itu"
(Surah Yunus ayat 18)


Janganlah kita mengatakan hanya mereka (ahlul bait) sahaja yang mengetahui maksud di dalam Al Quran dan mengetahui segalanya. Sedangkan Nabi s.a.w pernah mengatakan bahawa sekiranya Fatimah r.a itu sendiri mencuri, maka potong tangannya. Ini menjelaskan bahawa ahlul bait juga tidak terlepas dari kesilapan dan dosa. Mereka hanyalah keturunan dan bukanlah berstatuskan nabi yang maksum yang suci dari dosa!. Bacalah surah Jin. Ada disebutkan bahawa Jin juga memahami maksud di dalam Al-Quran. Sedangkan Jin itu sudah tentu bukan dari kalangan ahlul bait.

3. Memfitnah dan menyesatkan bahkan mengkafirkan para sahabat.
Baru-baru ni, salah seorang dari mereka telah menyebarkan fitnah tentang seorang sahabat yang juga pejuang di dalam peperangan badar. Mengatakan sahabat itu, Tha'labah seorang yang lupa diri dan tidak menunaikan zakat setelah kekayaan telah datang kepada beliau. Di dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari disebut bahawa:

"Janganlah mencerca/mengeji sahabat-sahabatku. Demi Tuhan yang jiwa raga Muhammad berada dalam TanganNya, jika seorang manusia yang bukan sahabat mendermakan emas sebanyak bukit uhud, dia tidak menyamai derma secupak sahabatku. Bahkan tidak akan menyamai walau setengah cupak pun dari derma mereka"

Di dalam hadith Qudsi, Allah telah bersabda dan ini telah diriwayatkan oleh Imam Bukhari, Muslim dan Tirmizi yang berbunyi:

"Buatlah apa yang kamu sukai (wahai ahli Badar) , sesungguhnya Aku telah mengampunkan segala dosa kamu"

Sebenarnya banyak lagi yang boleh dikupaskan. Allah azza wa jalla dah menurunkan Quran dan menjadikan Rasulullah s.a.w sebagai satu contoh kepada umat manusia. Kenapa perlu lagi menggunakan orang lain untuk dijadikan sumber ibadah yang hanya untuk Allah dan tiada siapa yang boleh mencipta ibadah dan meletakkan hukum dosa dan pahala melainkan Allah yang Maha adil sahaja!?.

Janganlah kita terlalu taksub dan cepat membodohkan diri dengan mempercayai ntah mana manusia yang datang dengan membawa sesebuah title. Adakah kalian akan menjadikan aku contoh seandainya aku meletakkan title Habib atau Maulana di awal nama aku?... Berjaga-jagalah dengan tipu daya manusia dan berbaliklah hanya kepada Quran dan Sunnah Rasulullah s.a.w.

p/s : aku tak pernah dengar Hassan r.a dan Hussein r.a mendapat gelaran habib sedangkan merekalah yang keturunan Rasulullah s.a.w yang paling dekat. 

Read more »

Thursday, April 16, 2015

Warkah untuk si dia yang bergelar...


Saje je nak menggantungkan ayat supaya insan bergelar isteri atau suami atau ibu atau jugak si ayah atau jugak bakal isteri dan juga bakal suami... tapi sememangnya warkah ni khas untuk isteri, Nur Sabiha Md Azli yang sangat menerima apa yang ada pada aku...hakhakhakhak (korek idung sambil buat bulat bulat lalu mencampakkan di merata tempat)

Hakikatnya, kehidupan selepas berkeluarga sememangnya lain dibandingkan dengan kehidupan bujang...itu suma orang tau...hahahaha...

Jika diambil dari perspektif umum seorang lelaki, kehidupan selepas berkhawin mungkin merujuk kepada perbelanjaan yang ditanggung bagi memastikan segala keperluan cukup untuk si isteri. Gambaran ini mungkin menyebabkan lahirnya sikap resah untuk berkhawin dan menyebabkan ramai lelaki yang tidak berani mengambil risiko untuk berkhawin selagi mereka tidak memampukan keperluan di dunia yang sementara. Merujuk kepada kisah Asma' r.a iaitu anak kepada Abu Bakr As Siddiq r.a, beliau berkhawin dengan seorang lelaki yang bernama Zubair bin Awwam r.a yang tidak mempunyai apa apa melainkan cuma seekor kuda. Melihat kisah-kisah para sahabat dan yang terdahulu, harta bukanlah pengikat segalanya, kerana mereka pasti bahawa kemewahan di dunia ini hanyalah sementara. Adakah kita begitu pasti kekayaan yang ada pada seseorang itu kekal, dan seandainya ia kekal, adakah ia menjamin kebahagiaan rumah tangga yang ikhlas?...

Tak perlulah kita menjengah kisah kisah sahabat ini seandainya terlalu banyak alasan yang akan dilemparkan, kita akan mengambil kisah kisah nenek moyang kita atau kisah melayu lama yang mereka ini semua kais pagi makan pagi dan kais petang makan petang. Kita yang hidup di akhir zaman ini, boleh melihat contoh-contoh di sekeliling kita. Samada kawan, saudara mahupun keluarga kita sendiri, nauzubillah...mereka yang meletakkan kemewahan itu sebagai tanda cinta mereka selalunya diakhiri dengan perpisahan. Perpisahan sehingga mewujudkan kebencian, hina menghina dan sebagainya. So, apakah yang sebenarnya diperlukan dalam mewujudkan kebahagiaan di dalam rumahtangga?...

Ilmu...?

Sebagai seorang lelaki, didikan kepada keluarga tersangatlah penting. Didikan yang bukan sahaja membimbing isteri, anak dan keluarga agar tidak tersesat di dunia tetapi juga di akhirat yang kekal selama-lamanya. Didikan agama penting bagi melahirkan sikap toleransi, sabar, adil dan bersyukur dengan segala yang telah diberikan oleh Allah s.w.t. Apabila kita membayar sesuatu barang dengan wang ringgit, pastinya ianya akan berakhir bila tiba masanya tetapi apabila kita membayar dengan ilmu yang ikhlas, insyaAllah ianya pasti akan diingat sampai bila-bila dan mungkin menjadi saham di akhirat nanti. Adakah perlu kita membayar dengan wang ringgit kepada isteri agar mereka taat dengan kita atau hanya cukup dengan ilmu untuk memastikan ketaatan si isteri adalah datang dari hatinya yang ikhlas?...

Dengan didikan ilmu, si isteri akan mendapat manfaat dan menjadi antara orang orang yang berfikir. Ilmu yang diterapkan akan digunakan kembali bagi menjalankan tanggungjawab sebagai seorang isteri kepada si suami. Si suami bukan sahaja mendapat balasan dalam mendidik isteri dan keluarga bahkan mendapat manfaat dari ilmu yang telah diajar kepada si isteri.

Ternyata, kebahagiaan sesebuah keluarga bukan lahir dari wang ringgit tetapi dari ilmu yang diajar oleh ketua keluarga. Mungkin akan ada yang bertanya, bagaimana untuk hidup sekiranya tidak ada kemewahan?...

"sekiranya mereka fakir (miskin), Allah akan memampukan mereka dengan kurniaan-Nya. Sesungguhnya Allah maha luas pemberiannya" 
surah Nur ayat 32 

Then untuk apa kita takut dengan kemewahan di dunia sedangkan Allah s.w.t telah berjanji akan memampukan kita. Cuma yang ditakutkan apabila kita sendiri tidak mensyukuri nikmat Allah s.w.t tanpa kita sedari. Rezeki bukanlah hanya wang ringgit semata, tetapi kesihatan, kebahagiaan dan isteri itu sendiri juga merupakan rezeki yang kita tidak sedar. Usahlah risau kepada yang bakal bergelar isteri atau suami, atau sesiapa sahaja yang menginginkan perkhawinan, tak pernah lagi aku tengok atau dengar pasangan suami isteri mati kerana kelaparan atau kemiskinan yang melampau. Sekiranya ada yang terasa kemiskinan itu membebankan diorg, then anggaplah itu semua ujian dan yakinlah bahawa dunia ini cumalah sementara dan akhirat yang pasti itu kekal selamanya. Dan di situlah syurga bagi orang orang yang bersabar, insyaAllah... 

Read more »