Tuesday, March 12, 2019

Hari Terakhir



biarpun kita mendongak ke langit
terkadang melihat kebiruan indah
cukup menenangkan hati yang kusut
terkadang juga melihat awan hitam yang berkumpul
cukup membuatkan hati yang tenang bergetar dengan kekuasaanNya

biarpun jauh mata memandang
terbentang luas lautan yang bagai tiada penghujung
terkadang rasa tenang dengan keindahan lautan yang biru
terkadang juga gerun melihat ombak yang tinggi menggunung
tiada tempat untuk berlari 
tiada terkecuali untuk bersembunyi
kekuasaanNya yang tiada tandingan

biarpun menghijau bukit dan gunung dipacak
terasa ingin hidup dibalik kehijauan
terkadang melihat api yang terpacul
di puncak gunung tersergam megah
bertempiaran lari meninggalkan dunia
gusar resah diri menjadi abu
takut ditimbus bagaikan penjara
yang tiada teman mahupun lawan
cuma sendirian yang mampu berdoa
mengharapkan belas dari seksaanNya

biarpun senang kehidupan di dunia
ia hanyalah sementara
bertepuk dada menguji iman
janji Allah tentang hariNya
dihitung segala dosa dan pahala
hanya amalan menjadi hitungan
harta dan pangkat tidak dikira
mungkin di neraka
mungkin di syurga
maka kekal kita di dalam nya
hari terakhir usia di dunia
langit lautan bumi binasa
itulah hari yang dinantikan

Read more »

Tuesday, July 31, 2018

Nasihat


Nasihat itu teguran
Teguran itu sapaan
Sapaan itu tandanya mesra
Mesra itu tandanya kasih
Dari kasih maka wujudnya sayang
Dari sayang maka lahirnya cinta

Adakala nasihat itu manis
Adakala nasihat itu tegas
Adakala nasihat itu sindiran
Adakala nasihat itu keras

Kita bukanlah Tuhan
Indah kelembutan ada ketegasan
Keras ketegasan ada sindiran
Pedih sindiran penuh kemurkaan
Pabila dimurka harus berjaga
Jangan istidraj pula yang datang menimpa

Nasihat Tuhan itu penuh bermakna
Nasihat itu dibalas dengan keindahan
Nasihat itu dibalas dengan kenikmatan
Nasihat manusia cumalah kata
Tidak hanya sebarang kata
Hanyalah cuma untuk dikongsi bersama
Kerana kasih aku terus bersuara
Read more »

Monday, July 23, 2018

InsyaAllah


Sekian lama aku tak menulis...
kali terakhir penulisan aku kat dalam blog ni adalah pada tahun 2015. Tahun yang mungkin aku rasa semuanya dah selesai... tapi, itu mungkin cuma permulaan....

hari ni, 23 Julai 2018, aku menulis kembali di dalam sebuah bilik yang pemandangannya mengingatkan kembali zaman persekolahan aku kat bangi dulu, Sekolah Kiblah... aku boleh nampak pokok pokok liar, bukit dan jugak cerun yang agak tinggi... ditambah dengan bunyi burung yang berkicau dan bising mesin rumput yang menggangu sedikit ketenteraman alam di pagi jam 9.53 ni..

tapi...aku sedikit tenang..tenang dari segala keserabutan kota dan dunia

bertahun aku tak menulis di dalam blog ni...mungkin aku ada menulis di FB atau sedikit coretan di kertas kertas atau buku usang yang sentiasa ada pada aku...itu yang membuatkan aku tak menulis kat blog ni... mungkin kerana masa dan mungkin juga kerana 'mood' penulisan aku....pada aku, fb, kertas dan buku buku usang yang aku coret kan hanyalah sebuah luahan singkat yang aku rasakan...tapi, di dalam blog ni, penulisan yang aku sampaikan bukanlah hanya satu luahan, tp juga luahan yang aku selitkan sekali emosi bagi pembaca turut rasakan apa yang aku rasa...hahaha tidaklah aku mengharapkan blog ni dilawati oleh ramai pembaca tetapi mungkin juga satu hari nanti, akan ada orang yang rindukan aku dan membaca semula apa yang aku karang dan cuba sampaikan hehehe

aku tau, sekian lama aku tak menulis, pembaca setia blog aku pon dah lama meninggalkan aku...dan aku tau penulisan aku kali ni juga mungkin tak lagi dibaca atau dilawati oleh mereka...sekiranya kamu yang membaca penulisan ni, mungkin kamu seorang sahaja yang membaca...tiada yang lain, melainkan sampai masa aku dah takde nnt dan ada yang rindu dan cuba mengingatkan aku kembali, mereka akan singgah dan terbaca penulisan ni....dan ucapan aku pada mereka, ' selamat kembali dan terima kasih kerana teringatkan aku...moga Allah temukan kita nanti di tempat yang kekal dan pasti, kamu juga akan mengikut aku di sini'....

bertahun aku tak menulis, hingga ke saat ni... bermacam yang sudah berubah...hati dan perasaan aku juga sedikit berubah...mungkin bukan sedikit..tp banyak....kali terakhir aku menulis, aku dah berkhawin...kini, alhamdulillah Allah mengurniakan aku seorang anak lelaki yang sempurna sifatnya, bahkan lebih sihat dan aku terlalu bersyukur atas kurniannya... Bilal Akbar yang lahir 13 Januari 2018, dengan berat 4.02kg lahir secara normal dan tidak ada apa apa masalah, alhamdulillah ala kulli hal... 5 hari selepas kelahiran Bilal, aku dapat tau ayah aku dimasukkan ke dalam hospital kerana kanser kulit dan dia cuma mempunyai masa selama 6 bulan... hanya bertahan 4 bulan, 10 April ayah meninggal kat rumah ketika kami semua tengah solat maghrib...Moga Allah jauhkan ayah dari azab kubur dan api neraka dan moga Allah mengampuni dosa dosa yang ayah dan kita semua pernah lakukan...

bukan hanya perubahan besar yang berlaku dalam hidup aku, Malaysia juga turut berubah. Setelah berdekad dekad Malaysia diterajui oleh Barisan Nasional, kini juga dah berubah dan diganti oleh sebuah parti politik baru, Pakatan Harapan yang dipimpin oleh bekas perdana menteri Malaysia, tun mahathir... dan ini memang mengejutkan negara bahkan dunia dan perubahan ini telah mengukir sejarah baru di bumi Malaysia. 

sedap aku menulis...
keliling aku cuma ditemani dengan bunyi burung burung dan suara suara binatang yang datang dari hutan di hadapan aku...aku tenang dari segala hal yang berlaku sekarang...

memikirkan kembali apa yang jadi disekeliling aku, memang cukup untuk menyerabutkan fikiran dan emosi aku...itu yang aku katakan pada awal penulisan aku...aku juga berubah...berubah kerana sikap manusia yang masih terlena dan tidak sedar dunia ini hanyalah sementara...

setiap hari pasti ada kelahiran baru dan juga pasti ada kematian...itu lah lumrah dunia...kita tidak lagi sampai di hari yang kekal...kita masih hidup di hari yang sentiasa berubah...mereka sedar ini semua tetapi mereka seakan tidak mengendahkan segalanya....
hanyakan kerana politik, mereka tidak sebulu...biarpun diikat dengan pertalian darah dan saudara, itu bukanlah lagi jaminan untuk terus bersama...
sikap taksub pada manusia sendiri menyebabkan kita semua berpecah...itu yang menyerabutkan aku!

berkali aku cuba menenangkan hati dan perasaan aku dan memujuk supaya aku tidak sibuk dengan hal mereka semua...mengharapkan aku memejamkan mata, memekakkan telinga dan membisu dari kata kata dan cacat tingkah laku dari bersama mereka yang berjuang perkara yang hanyalah sementara...bukan sahaja mereka yang mengejar dunia, tapi juga dari kalangan ilmuan agama turut bersengketa!

seakan perihal agama itu direhatkan seketika, diangkat perihal dunia, diletakkan di atas panji dan bersuara, terpekik dan terlolong konon pertahankan segalanya!
anak kecil ditanamkan ideologi hina, diambil cebisan dalil dan nas agama kemudian diselitkan di mana mana yang mereka rasakan baik untuk mereka, asalkan perjuangan mereka dipandang suci dan pihak lawan terus berdosa...dosa yang mereka sendiri tetapkan!
fitnah dan cerita cerita palsu dijadikan sumber...baik rakyat biasa mahupun ilmuan agama...tiada lagi beza..mereka suma sama...berjanji berdusta, itu semua perkara biasa...asalkan darjat mereka diangkat dan kata kata mereka dijulang biarpun mereka tau itu berdosa...cukuplah, itu sahaja membuatkan aku kecewa....

luahan manusia kini pasti dipetah..biarpun yang berakal mahupun bodoh dan jahil...seakan berpetah ketika mabuk, mempertahankan perkara yang karut...lelaki menjadi perempuan, perempuan berjuang mahukan hak samarata seperti lelaki...mahukan tugas yang hanya untuk lelaki seperti menjadi imam, yang si lelaki menutup aurat dengan memakai tudung! Allahuakbar! apakah jenis fitnah di dunia ini....

itu yang aku katakan, ketenangan yang aku dapat cumalah ketika aku duduk di dalam kawasan yang jauh dari manusia... tapi sampai bila?

ini semua kita kena hadapi...mahu atau tidak, itu tugas manusia...menjadi pemimpin, kalau bukan pada negara tapi pada keluarga...moga Allah melindungan keturunan aku dari fitnah dan sengeketa...
satu hari nanti, aku dan kita akan lepaskan segalanya, tiba masa kita dengan yang Maha Esa..Pemilik Segalanya... perihal dunia dilepaskan pada keturunan dan generasi kita, moga mereka menjaganya dengan adil dan saksama, dan tidak menjadikan dalil agama sebagai batu loncatan untuk menguasai segalanya.

melihat semula pada sirah, fitnah ini pasti akan datang...mungkin di zaman kita ini hanyalah permulaan...biarpun baru bermula, aku dah rasa keserabutannya...entah macamana generasi yang akan datang..semoga Allah melindungi kita semua dan mereka yang betul betul inginkan kebenaran dari segala macam fitnah dan tipu daya... dan aku berharap, anak anak aku, akan menjadi pemimpin yang disebut sebut di dalam quran dan hadith biarpun tiba masa di akhir dunia....aminnnn....

Read more »

Tuesday, December 22, 2015

Drama Manusia



dulu...
cerita melayu banyak yang tentang 'mak tiri' jahat hinggakan masyarakat melabelkan 'mak tiri' tu jahat....

lama kelamaan...
cerita melayu mula mengubah pemikiran manusia dengan keluarkan cerita tentang 'mak tiri' ok...masyarakat pon mula menerima isu 'mak tiri'....

dulu...
drama melayu menayangkan hero hero muda berbadan sado yang kaya raya, bisnesman...muda mudi mula nak tiru gaya hero heroin drama ni...

lama kelamaan...
muda mudi mula terjebak dengan pengaruh buruk hero heroin hingga hutang dan maruah ada yang dah ke laut...


dulu...
nak tiru citer mat salleh yang pasangan suami isteri berskandal kat tempat keje adalah perkara biasa, tak pun time urusan bisnes campur dengan terpengaruh dari zaman muda mudi dulu.Kengkadang ada memenangkan watak tu sebagai hero heroin...

lama kelamaan...
masyarakat mula terbiasa dengan isu skandal di tempat keje atau teman tapi mesra...suami isteri jumpa time malam sbelum tido je...

dulu...
masyarakat tau akan hukum poligami dan tidak menjadi isu pun di zaman zaman yang mengamalkan didikan islam berdasarkan quran sunnah...

lama kelamaan...
pencipta drama mula menimbulkan isu rebut harta bini bini...perbalahan dan permusuhan...ada yang mengaitkan dengan sihir...bermacam macam hingga meresap ke dalam otak masyarakat dan menanamkan pandangan negatif terhadap hukum yang dibenarkan...

dulu...
cam citer kat atas tadi...hero mesti kaya bisnes billion billion, keta nak mahal...si jantan pon tertengok kagum...dalam otak dapat keta best keje nak angkut awek...

lama kelamaan...
menjadi hamba duit...sanggup melakukan apa saja untuk mencapai 'keta best' tadi tu...rasuah, pecah amanah, seleweng projek kawan menjadi satu kebiasaan...hamba dunia lahir setiap hari...

dulu...
time aku belaja kat mmu dulu ada sekumpulan budak pompuan yang aku kenal dok gile ngan drama melayu ape ntah...si hero ni pernah merogol si heroin then insaf pastu nak kawen balik ngan mangsa rogol dia ni...yang penonton pompuan mula menyokong sifat baik si hero tu...citer nya skang ni sebab hero badan sado muka hensem...cuba kalau hero muka cam aku...kompem taknak...hahahaha

lama kelamaan...
maruah wanita dan kepimpinan lelaki hanya tinggal pada nama...
perngertian & kualiti yang tercalar...

dulu...
hpone hanya satu kehendak dan tak merasakan penting hidup tanpa hpone. Hanya berhubung dengan kenalan rapat je...

lama kelamaan...
hpone dah jadi satu keperluan...tanpa hpone yang boleh berinternet, hidup menjadi kosong...beralasan mampu mengenali masyarakat asing tanpa sekatan...

akhirnya, si suami dan si isteri mula regang...
orang ketiga yang tak dikenali jadi pendengar setia...
pengaruh TV memanipulasi pemikiran...
hukum quran & sunnah ditendang...
hanyut terus ditenggelam ombak...
disangka tersenyum dihatinya sunyi...

Read more »

Tuesday, June 9, 2015

Sejarah Berhala & Pemujaan Kubur


Surah Nuh ayat 21- 23 :

21. Nuh berkata : 'Ya Tuhanku, sesungguhnya mereka telah mendurhakaiku dan telah mengikut orang-orang yang harta dan anak anaknya tidak menyembah kepadanya melainkan kerugian belaka,

22. dan melakukan tipu daya yang amat besar'.

23. Dan mereka berkata: 'Janganlah sekali kali kamu meninggalkan penyembahahan tuhan tuhan kamu dan jangan pula sekali kali kamu meninggalkan penyembahan Wadd, dan jangan pula Suwwa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr".

Dibuka penulisan kali ni dengan Surah Nuh ayat 21-23 yang menceritakan kejadian syirik yang pertama dilakukan dikalangan umat manusia. Ayat Quran ini telah menyebut 5 nama iaitu Wadd, Suwwa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr yang dijadikan sembahan dan pujaan oleh umat Nabi Nuh a.s. 

Cuba kita perhatikan apakah persamaan yang terjadi ketika di zaman Nabi Nuh a.s dengan zaman kita sekarang yang segelintir mengangkat tok syeikh dan pak habub si pemuja kubur.

Sebelum tu sekali lagi aku nak menyambungkan ayat di dalam surah yang sama di atas iaitu bermula dengan ayat 24-25.

24. Dan sesudahnya mereka menyesatkan kebanyakan (manusia) dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zalim itu selain kesesatan.

25. Disebabkan kesalahan kesalahan mereka, MEREKA DITENGGELAMKAN LALU DIMASUKKAN KE NERAKA, MAKA MEREKA TIDAK MENDAPAT PENOLONG-PENOLONG BAGI MEREKA SELAIN DARI ALLAH.

Saje aku nak highlight kan beberapa ayat bagi pembaca sedar betapa besarnya balasan bagi orang yang melakukan perkara-perkara yang aku akan jelaskan sekejap lagi...

Menurut majoriti para ulama tafsir, Wadd, Suwwa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr adalah nama-nama berhala yang terbesar pada kabilah-kabilah umat Nabi Nuh a.s dan pasa asalnya mereka itu semua adalah orang-orang yang soleh. Ketika hidup mereka, kelima-lima ini mengajak kepada kebaikan, menasihati, dan memberikan impak yang positif kepada umat ketika itu. 

Walaubagaimanapun, dengan kuasa Allah azza wa jal yang hidup dan mati hambaNya di atas kekuasaanNya, telah menarik nyawa kelima-lima orang soleh ini. Dan umat ketika itu dapat merasakan kehilangan yang besar sehinggakan syaitan membisikkan kepada mereka agar dibina patung-patung bukan untuk disembah tetapi hanya untuk memperingati jasa-jasa orang-orang soleh ini.

Silih berganti generasi ke generasi yang lain, syaitan sekali lagi datang kepada anak cucu cicit mereka dan menghasut agar dilakukan sedikit penghormatan ke atas patung-patung tersebut dan bukan untuk disembah. Diadakan 'maulud' atau bak kata zaman skang ni sambutan hari lahir dengan sedikit upacara ke atas patung-patung tersebut. Kalau dalam tradisi melayu seakan memberi pulut kuning atau sebagainya.

Selepas bertukar ke generasi yang lain, syaitan sekali lagi datang dan membisikkan kepada umat baru ketika itu untuk menghias dan menyembah patung-patung orang soleh sehinggalah lengkap proses mensyirikkan Allah azza wa jal. Bak kata kuang ajar, dengan berkat kesabaran syaitan dan kecetekan aqidah umat ketika itu, syaitan berjaya dalam misi menyesatkan umat manusia sehinggalah sedar atau tak, terbawa-bawa sehingga kini!.

Larangan duduk di atas kuburan memang
telah disebutkan oleh Rasulullah s.a.w
Sedar atau tidak wahai manusia zaman sekarang!

Segolongan manusia yang mengaku tok syeikh, alim ulamak, ahlul bait dan sebagainya telah meng'agong'kan kubur-kubur terutamanya kubur orang-orang soleh sehingga mengadakan majlis di atas kuburan tersebut. Bukankan telah disebut di dalam hadith shahih dari Imam Muslim mengenai larangan solat hatta duduk di atas kuburan!. Adakah mereka benar ahlul bait keturunan Nabi Muhammad s.a.w tetapi melakukan larangan Baginda?.


Mungkin ada yang mengatakan mereka cuma mengadakan majlis tetapi tidak sehingga menyembah...

Bro!
cuba baca balik hadith yang shahih tersebut. Terdapat larangan kan...apa yang nak degil sangat...apakah kita sedar yang ini semua adalah bisikan syaitan?. Lihat semula tafsir surah Nuh di atas. Adakah pada mulanya mereka menyembah?....TIDAK!

Cuba kita tengok balik apa yang tok syeikh skang ni buat...
Mereka meng'agong'kan orang-orang yang soleh sehingga melakukan ketaksuban ke atas kuburan mereka. Mereka bukan sahaja berzanji, berzikir di atas kubur bahkan mempercayai bahawa tanah kuburan atau kain yang diletakkan di atas kuburan orang soleh itu mampu memberi keberkatan dan manfaat ke atas mereka!....

Ketaksuban terhadap orang-orang yang soleh
boleh membawa kepada kesyirikan yang nyata
Sungguh cantik pendekatan mereka kepada masyarakat kita... mereka memasukkan unsur unsur adab yang indah dan aku sendiri mengakui peradaban mereka tetapi juga mereka memasukkan dan membacakan hadith-hadith palsu kepada masyarakat. Aku sendiri mengikuti mereka dulu, tapi berbaliklah semula kepada Quran & Sunnah kerana itu lah menjamin kita selamat di dunia dan akhirat kelak. 

Jauhkanlah perkara yang taksub di dalam agama. Cukuplah berpandukan kepada Quran & Sunnah yang ditinggalkan Rasulullah s.a.w kepada kita. Kita mengaku kita beriman kepada Rasul, tetapi kenapa kita sendiri menolak perintah dan larangan yang disebutkan oleh Nabi Muhammad s.a.w sendiri?...

Pemujaan Kubur Nabi Hud a.s di Hadramaut,Yaman
 yang dipimpin oleh Habib Umar
Adakah kita mengikut ajaran tok syeikh dan pak habub lebih dari ajaran Allah azza wa jal di dalam Quran dan Rasulullah s.a.w. di dalam Sunnah beliau?...ingatlah, mereka cuma manusia biasa yang tidak maksum dan mempunyai cacat cela tidak boleh sama sekali disamakan dengan Rasulullah s.a.w. dan ibadah cumalah hanya untuk Allah s.w.t dan perintah itu disampaikan dari-Nya melalui Rasulullah s.a.w bukannya tok syeikh mahupun pak habub habab ni suma...mereka tidak mampu dan tidak layak memerintahkan ajaran ibadah yang tidak diajar oleh Penghulu sekalian umat, Rasulullah s.a.w!...

Read more »